Khamis, 15 Ogos 2013

Batu Hiasan Dinding

Raya masih belum diraikan di kawasan perumahan, namun mood untuk mengadakan rumah terbuka seperti kebiasaan seakan hilang bersama lasaknya gelagat Akmal.Semua kerusi diikat untuk mengelakkan dia memanjat di atas kerusi dan berjoget di atas meja.Mana nak ada masa untuk memasak dan melayan tetamu jika asyik melayannya seorang.
Ditambah pula dengan suasana rumah yang makin comot kerana dua tahun tiada apa-apa dibuat sedangkan tangan yang menconteng dinding makin bertambah.
Bosannya dengan suasana ruang makan.Walaupun meja makin besar,tapi keadaan sekitarnya sangat merimaskan kerana sana sini banyak contengan anak-anak rebina.Alangkah seronoknya jika dapat bertukar wajah.Idea apa yang sesuai untuk anak-anak rebina supaya tahan lama?Kertas dinding?Tak sesuai kerana mudah dikoyakkan.
Cat semula?Agak-agaknya berapa tahunlah boleh tahan?Tiada pensel, tapak tangan yang basah pun boleh dicap di dinding.Letak mozek?Terasa seakan agak ketinggalan pula idea tu.

Apabila ada anak yang aktif, otak ibu bapanya pun aktif berfikir.Orang lain, idea nak menghias rumah boleh ditahan-tahan jika ada anak lasak tetapi saya tidak.Rumah yang kosong ibarat orang tiada jiwa...makanya otak mesti berfikir panjang untuk sesuaikan dengan keadaan.Maka,idea untuk meletakkan batu hiasan muncul di benak tatkala dapat durian runtuh.Suka dengan gambar-gambar yang diambil daripada GOOGLE ni...Alangkah seronoknya jika dapat menjadi realiti biarpun terpaksa berhabis wang...

idea batu-bata ni tak minat kerana macam rumah tak siap...jangan marah bagi peminat seni dekorasi ni...

jenis batu hiasan

nampak gambar siapa tu?Munif Hijjaz...diapun suka batu hiasan dinding...


Tiada ulasan:

Catat Ulasan