Selasa, 2 Disember 2014

Gelagat Adib dan Ammar

Sepanjang perjalanan pergi dan balik,nampak sangat Adib seronok melihat suasana KL dan pemandangan sepanjang perjalanan.Biasanya naik kereta,pemandangan tak luas sangat kerana kedudukan kereta bukannya tinggi pun.Bila naik bas dua tingkat dan duduk di bahagian atas,memang luas pemandangannya. 
Walaupun terpaksa bertukar dua kali bas sebelum sampai Hentian Putra semasa perjalanan pergi,Adib seronok.Bas dari Shah Alam telah pancit dan kami berempat terpaksa menumpang bas lain untuk ke HP.Nasib baiklah ada hamba Allah yang tolong.Pada mulanya,memang tak sanggup nak bertukar-tukar bas dengan beg yang agak berat tapi tak ada pilihan,terpaksalah juga.Musim-musim hujan,tak berani pula nak membawa baju sikit tapi memang bawa baju secukupnya.






masa pergi,beg hanya dua saja tapi bila balik bertambah satu lagi.hanya kain dan skirt saja yang dibeli..
sempay main telefon semasa menunggu ayahnya sampai..

Akmal yang mirip saya kata salah seorang kawan...tak perasan pun mukanya mirip saya kerana masa dia lahir,kami tak boleh bayangkan dia mirip saya atau suami kerana iras saya dan suami ada padanya...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan